Bagaimana Kami menyembah? Di Mass.

Apakah yang dikatakan Alkitab tentang perkhidmatan ibadat?

Image of the Institution of the Eucharist by Fra AngelicoKatolik percaya bahawa Mass, yang bercorak selepas Perjamuan Akhir, cara yang betul untuk beribadah.

The Last Supper adalah satu jamuan Paskah Yesus mengambil roti, diberkati dan memecah-mecahkannya, dan memberikannya kepada Dua Belas Rasul, berkata, "Inilah tubuh-Ku, yang akan diberikan untuk anda; melakukan ini dalam ingatan saya;"Dan kemudian cawan anggur, berkata, "Cawan ini adalah perjanjian baru oleh darah-Ku, yang akan ditumpahkan bagi kamu " (melihat Luke, 22:19-20).1

Kerana satu-satunya korban layak untuk dipersembahkan kepada Allah dalam Perjanjian Baru adalah Yesus sendiri, kita boleh mengambil kata-kata-Nya dari Perjamuan Akhir pada nilai muka, mengakui roti dan anggur yang Dia ditawarkan memang menjadi Tubuh dan Darah-Nya, Perjanjian kasih-Nya. (Itulah tanggapan Transubstansi.)

Image of Saint Anthony at the Mass by the Master of OsservanzaEkaristi Kudus adalah Korban yang Yesus pada Calvary, di mana dia telah disalibkan. Sudah tentu, ini tidak bermakna bahawa Yesus mati berkali-kali pada setiap Misa. Sebagai Saint Paul telah menulis di dalam bukunya Surat kepada orang Ibrani 10:10: “Beliau meninggal dunia sekali untuk dosa dunia dan tidak ada pemberian lagi dikehendaki.”

Yesus’ pengorbanan bukan acara terhad kepada masa lalu yang jauh. Ia mempunyai dimensi yang kekal kepadanya bahawa menggantikan ruang dan masa, itulah sebabnya Alkitab panggilan Yesus Anak Domba yang disembelih "sebelum dunia dijadikan." (Lihat Kitab Wahyus, 13:8.)

Jadi, dalam perayaan Ekaristi, Tuhan, yang berada di luar ruang dan masa, membuat pengorbanan Yesus hadir kepada seluruh umat-Nya, semula menyampaikan kepada kami dengan cara yang unbloody.

Allah melakukan ini untuk menyediakan Gereja di setiap zaman satu cara untuk menjadi sebahagian daripada pengorbanan penjimatan Anak-Nya–berkorban yang kepada-Nya dalam pujian dan syukur. Inilah sebabnya mengapa Saint Paul telah menulis di dalam bukunya Surat Pertama kepada Korintus 10:16, "Cawan berkat yang kita memberkati, ia bukan penyertaan dalam darah Kristus? Dan roti yang kita melanggar, ia bukan penyertaan dalam tubuh Kristus?"Ini adalah kegembiraan yang tidak dapat digambarkan dan misteri Massa, di mana kita menerima kepenuhan kasih Yesus.

Image of the Institution of the Eucharist by SassettaAnggaplah Gereja untuk Ekaristi sebagai persembahan yang hidup adalah dengan teliti alkitabiah, memenuhi seperti yang berlaku nubuat Maleakhi daripada pengorbanan masa depan yang akan sentiasa ditawarkan oleh bangsa-bangsa lain, "Sebab dari terbitnya matahari walaupun kepada terbenamnya, nama-Ku besar di antara bangsa; dan mana-mana mereka membawa korban kepada nama saya, dan korban sajian yang tahir; sebab besar nama-Ku di antara bangsa-bangsa, firman TUHAN semesta alam " (Maleakhi, 1:11).

Tafsiran Gereja ini Maleakhi disokong oleh tulisan-tulisan awal sejarah agama Kristian. Contohnya, Didache, yang merupakan Gereja manual dating dari sekitar tahun 70 A.D., mengenal pasti Ekaristi sebagai "persembahan" diperkatakan oleh nabi Maleakhi. Begitu juga, pada sekitar tahun 150 A.D., Saint Justin Martyr panggilan "pengorbanan Maleakhi,"" Pengorbanan ditawarkan kepada-Nya di setiap tempat oleh kami, bangsa-bangsa lain, yang ... roti Ekaristi dan begitu juga ... cawan Ekaristi " (Dialog dengan kemarahan 41).

Image of The Last Supper by the Master of Saint Catherine LegendThe Last Supper adalah memenuhi Perjanjian Baru Paskah, yang makan ritual dimakan oleh orang Israel pada malam pembebasan mereka dari perhambaan di Mesir. Semasa Paskah ia adalah perlu bagi mereka yang akan ada yang selamat untuk cat darah anak domba korban pada tiang-tiang pintu dan ambang pintu rumah mereka (prefiguring darah Yesus di kayu Salib) dan mengambil daging kambing (melihat Keluaran, 12:8). Dengan makan daging kambing, orang Israel dalam erti kata yang menjadi satu dengan kambing, mengambil bercacat itu ke atas diri mereka. Pada Perjamuan Terakhir, yang berlaku pada malam pembebasan manusia dari dosa, Yesus, Anak Domba yang tidak berdosa itu Tuhan, Hadiah Flesh-Nya sendiri dan darah untuk dimakan oleh yang setia sacramentally bawah bentuk Roti dan Wain. Melalui Perjamuan Suci ini, kita menjadi satu dengan yang memberi hidup-Nya korban, mengambil tidak berdosa Nya kepada diri kita sendiri.

Katolik percaya bahawa apa-apa pengalaman ibadah selain Ekaristi jatuh pendek dari apa yang Allah sendiri telah disediakan untuk kita. Tuhan menghendaki keintiman benar dengan kami; untuk bersatu dengan kami badan dan jiwa. Perjamuan Kudus menyediakan cara sebenar untuk Yesus Kristus memberi diri kepada kami dan untuk kami seterusnya untuk memberikan seluruh diri kita kepada-Nya: yang lengkap, bersama diri memberi; suatu pertemuan peribadi benar dengan Allah di seluruh diri kita.

Ini menakjubkan, pengalaman salvific adalah hati setiap Mass Katolik.

  1. Dengan pentahbisan ini roti dan wain, Yesus dipenuhi tindakan Melkisedek, seorang imam dalam Perjanjian Lama yang juga mempersembahkan persembahan kepada Allah roti dan wain (melihat Kejadian, 14:18). Jadi, di dalam surat kepada orang Ibrani, St. Paul memanggil Jesus "imam untuk selama-lamanya menurut peraturan Melkisedek" (5:6).