Adakah Yesus Turut hadir dalam Ekaristi?

Katolik percaya bahawa Ekaristi Kudus adalah benar-benar Badan, darah, Soul, dan Ketuhanan Yesus Kristus, di bawah penampilan roti dan wain. Walaupun kepercayaan ini boleh kelihatan aneh kepada bukan Katolik, ia disokong oleh Kitab Suci, serta awal dokumen sejarah Kristian.

Injil memberitahu kita bahawa pada malam Yesus dikhianati Beliau berkongsi makan Paskah dengan Twelve Apostles, makan malam terakhir. Paskah adalah hidangan yang ritual dimakan oleh orang Israel kuno pada malam pembebasan mereka dari perhambaan di Mesir. Tuhan memerintahkan mereka untuk menyembelih seekor anak domba yang tidak bercela, meletakkan beberapa darah atas bingkai pintu rumah-rumah mereka, dan kemudian panggang dan makan dagingnya (Keluaran 12:5, 7-8).

Yesus, dikatakan oleh Alkitab "Anak domba Allah, yang menghapus dosa dunia " (John 1:29), adalah memenuhi domba Paskah. Sama seperti anak domba Paskah itu tidak bercela, supaya Yesus tidak berdosa. Sama seperti orang meletakkan darah kambing atas kayu doorframes mereka, darah-Nya di atas kayu Palang.

Begitu juga, Perjamuan Terakhir adalah memenuhi makanan Paskah, dimakan kerana ia adalah pada malam pembebasan manusia dari dosa. Pada malam ini Anak domba Allah memberikan daging dan darah-Nya untuk dimakan oleh orang yang setia sacramentally di bawah bentuk roti dan wain.

roti mengambil, berkat ia, memecahkannya, dan mengedarkan ia di antara para rasul, Beliau berkata,, "Ambil, makan; inilah tubuh-Ku " (Matthew 26:26). Kemudian Dia mengambil sebuah cawan, yang Dia juga diberkati, lalu memberikannya kepada mereka, berkata, "Minum daripadanya, kamu semua; untuk ini adalah darah saya perjanjian, yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa " (Matthew 26:27-28). Walaupun Yesus sering bercakap secara kiasan semasa pelayanan-Nya, pada masa penting ini Dia berkata-kata. "Inilah tubuh-Ku,"Beliau berkata,, tanpa penjelasan lanjut. "Ini adalah darah saya." Adalah sukar untuk membayangkan bagaimana Tuhan boleh menjadi lebih langsung.

institusi Yesus Ekaristi pada Perjamuan Akhir memenuhi Roti terkenal Nya Life khutbah, direkodkan dalam bab keenam daripada The Gospel Menurut Saint John. Syarahan ini didahulukan dengan pendaraban roti dan ikan, di mana beribu-ribu bentuk itu makan dari sejumlah kecil makanan (John 6:4). Acara ini adalah metafora Ekaristi, yang berlaku seperti yang berlaku semasa Paskah dan melibatkan formula yang sama Yesus kemudian akan menggunakan di Last Supper pengambilan roti, mengucap syukur, dan mengedarkan mereka (John 6:11). Ketika orang-orang kembali pada hari berikutnya untuk menuntut suatu tanda ajaib daripada-Nya, balik bagaimana nenek moyang mereka telah diberi manna di padang gurun (melihat ex. 16:14 dan seterusnya.), Tuhan memberitahu mereka,"Akulah roti hidup;; orang yang datang kepada-Ku tidak akan lapar, dan siapa yang percaya kepada-Ku tidak akan haus " (John 6:35).

Walaupun perkataan-Nya membuat orang-orang Yahudi tidak selesa, Yesus terus tanpa henti, Ucapan beliau semakin berkembang lebih grafik, "Akulah roti hidup yang telah turun dari langit; setiap orang yang makan roti ini, ia akan hidup selama-lamanya; dan roti yang Aku akan Kuberikan untuk hidup dunia ialah daging-Ku " (6:51). Kerana Dia menyamakan Roti iaitu untuk dimakan dengan Flesh-Nya yang menderita dan mati, kita tahu Dia tidak boleh bercakap secara simbolik, kerana ini bermakna Flesh-Nya yang menderita dan mati adalah semata-mata simbol!

Untuk ini yang orang bertanya, "Bagaimana Ia ini dapat memberikan daging-Nya untuk makan?" (6:52). Walaupun kebingungan mereka, Isa bercakap lebih-lebih tegas,

"Sesungguhnya, benar-benar, Aku berkata kepadamu:, jikalau kamu tidak makan daging Anak Manusia dan minum darah-Nya, kamu tidak mempunyai hidup di dalam dirimu; Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku mempunyai hidup yang kekal, dan Aku akan membangkitkan dia pada akhir zaman. Untuk daging-Ku adalah sesungguhnya makanan, dan darahku sesungguhnya minuman. Sesiapa yang makan daging-Ku dan minum darah-Ku tinggal di dalam Aku, dan Aku dengan dia. Sama seperti Bapa yang hidup mengutus Aku, dan Aku hidup oleh Bapa, demikian juga barangsiapa yang memakan Aku, akan hidup oleh Aku. Inilah roti yang telah turun dari langit, tidak seperti bapa-bapa makan dan mati; Barangsiapa makan roti ini akan hidup selama-lamanya " (6:53-58).

Bukan Katolik Kristian, yang menafsirkan John 6 simbolik, sering menunjukkan dengan perkataan Yesus yang berikut Bread Nya Life Khutbah: "Ia adalah roh yang menghidupkan, daging adalah sia-sia; perkataan yang Kukatakan kepadamu adalah roh dan hidup " (6:63).

Yesus tidak boleh bermakna Flesh-Nya sendiri, walaupun, apabila Dia berkata, "Daging ini sia-sia,"Kerana itu akan bermakna kematian-Nya di kayu salib adalah sia-sia!

Yesus menggunakan perkataan "daging" berbeza di sini daripada yang Ia lakukan dalam khutbah. Di sini ia tidak merujuk kepada badan yang sebenar, tetapi untuk tubuh badan atau pemikiran duniawi, penaakulan dengan daging dan bukannya semangat (melihat John 3:6, 12; 6:27; Paul Surat kepada orang-orang Rom 8:5-6 dan beliau Surat Pertama kepada Korintus 2:14-3:3). Yesus hanya mengatakan bahawa ia adalah mustahil untuk memahami Roti Nya pengajaran Life oleh akal manusia semata-mata; salah satu keperluan untuk berfikir dengan cara yang rohani.

Sambutan Eucharist adalah penting dalam kehidupan orang-orang Kristian awal, yang "menumpu perhatian mereka kepada pengajaran dan persekutuan rasul-rasul, untuk memecahkan roti dan berdoa " (Kisah Para Rasul 2:42). Paul mengenal pasti kedua-dua manna dan batu yang dimuntahkan keluar air untuk orang Israel menjadi metafora Ekaristi. "Semua makan makanan ghaib yang sama dan mereka semua minum minuman ghaib yang sama," dia menulis. "Bagi mereka minum dari Rock ghaib yang mengikuti mereka, dan batu karang itu ialah Kristus " (Paul Surat Pertama kepada Korintus 10:3-4).

Malah yang lebih jelas, dia terus memberi peringatan kepada Corinthians kerana kekurangan mereka penghormatan dalam menerima Ekaristi, bertulis:

"Barangsiapa, Oleh itu,, makan roti atau minum cawan Tuhan dengan cara yang tidak layak akan melakukan demikian menajiskan tubuh dan darah Tuhan. 28 Hendaklah orang yang memeriksa dirinya, dan sebagainya makanlah roti ini dan minum cawan. 29 Bagi mana-mana orang yang makan dan minum tanpa pandai menilai yang makan badan dan minuman penghakiman keatas dia. 30 Itulah sebabnya ramai daripada anda lemah dan sakit, dan ada yang mati " (Surat Pertama kepada Korintus 11:27-30).

Bagaimana boleh penerimaan tidak layak roti biasa dan jumlah wain untuk dosa terhadap Tubuh dan Darah Yesus?

Ajaran Gereja Awal

Kita tahu pengajaran Gereja Katolik pada Ekaristi adalah dalam harmoni dengan bagaimana Kristian awal difahami Ia. penulisan sejarah purba dari Zaman Kerasulan hadapan mengesahkan ini. Mengambil tulisan-tulisan Saint Ignatius dari Antioch, contohnya. Bukan sahaja Ignatius seorang Kristian Bishop, tetapi dia telah belajar iman yang duduk di kaki the Evangelist John, orang yang menulis John 6!

Dalam kira-kira A.D. 107, Ignatius telah ditangkap dan dibawa ke Rom ke dalam dunia orang mati syahid dalam Colisseum.

Dalam perjalanan terdapat, dia terdiri tujuh huruf, yang telah turun kepada kami dan yang semua ulama terkemuka bersetuju adalah sahih.

Dalam beliau Surat kepada Smyrnaeans, dia menggunakan pengajaran Ekaristi Gereja untuk mempertahankan kepercayaan bahawa Yesus mempunyai tubuh manusia sebenar terhadap Docetists, yang menafikan Beliau telah benar-benar datang sebagai manusia:

"Dengarlah dari orang-orang yang mempunyai pandangan yang murtad kepada rahmat Yesus Kristus yang telah datang kepada kami, dan melihat bagaimana bertentangan pendapat mereka adalah untuk fikiran Tuhan. ... Mereka menahan diri daripada Ekaristi dan sembahyang, kerana mereka tidak mengaku bahawa Ekaristi adalah Flesh Juruselamat kita Yesus Kristus, Flesh yang mengalami untuk dosa-dosa kita dan yang Bapa, dalam kebaikan-Nya, dibangkitkan hidup semula. " (6:2; 7:1)

The Body sama yang menderita dan mati di kayu salib untuk dosa-dosa kita dan kembali dari antara orang mati, sebagai Ignatius menjelaskan, hadir kepada kita dalam Ekaristi Kudus (cf. John 6:51).

Saint Justin Martyr, menulis sekitar tahun 150, hanya kira-kira lima puluh tahun selepas kematian John, berkata Ekaristi Roti dan Wain diterima "bukan roti seperti biasa atau minuman biasa,"Untuk Mereka adalah" daging dan darah Yesus menjelma " (First Apology 66).

dalam kira-kira 185, Saint Irenaeus Lyons, guru yang Saint Polycarp Smyrna (d. ca. 156) juga tahu John, bercakap mengenai Ekaristi dalam mempertahankan kebangkitan badan terhadap ajaran Gnostik. "Jika badan dapat tidak disimpan,"Berhujah Saint, "kemudian, sebenarnya, tidak adakah Tuhan menebus kita dengan darah-Nya; begitu juga cawan Ekaristi yang mengambil bahagian didalam darah-Nya mahupun Roti yang kita melanggar mengambil bahagian didalam Tubuh-Nya (1 Warna. 10:16)" (penentangan bidaah 5:2:2).

Dalam 217, pelajar Irenaeus ', Saint Hippolytus Rom, dilihat peribahasa 9:2 sebagai "merujuk[cincin] kepada badan dan darah yang mulia dan sejati-Nya, yang hari demi hari ditadbir dan menawarkan pengorbanan di meja ilahi rohani, as a memorial of that first and ever-memorable table of the spiritual divine supper” (Commentary on Proverbs).